Pengalaman Artemia: Menetaskan Kembali Cangkang Sisa Kultur

Artikel ini dibuat dari pengalaman bro Donny Suhendra dari postingan di Grup LGCI dimana beliau sendiri sudah menyetujui untuk mendokumentasikannya di bettahunter. Kenapa sih kita dokumentasikan yang begini-begini, ini namanya sharing ,, enaknya berbagi pengalaman dan pemain cupang itu walau kadang denger banyak ributnya tp lebih banyak care nya kok.

pengalaman menggunakan artemia irit

Ok begini isi sharingnnya

Salam cupang indonesia

Saya mohon ijin sedikit bercerita atau sharing masalah kultur artemia yang saya lakukan, terima kasih

Awal cerita saya mulai mencoba breeding2 ikan cupang, cari pakan burayak susah kultur kutu air pakai starter ga pernah sukses dan terpaksa beli artemia 10gr aja. Setelah beberapa kali kultur artemia selalu cangkang dan air bekas kultur saya kumpulkan ditoples atau botol2, beberapa poin yang saya pelajari:

  1. Cangkang-cangkang bekas kultur saya kumpulkan jadi satu saya coba kulturkan kembali, alhamdulillah banyak yg masih netas jadi artemia
  2. Biasanya setelah kultur kita saring terdapat endapan merah ga bergerak saya pikir itu artemia mati, coba saya kultur lagi ternyata telur yg mau menetas atau disebut embrio tanpa cangkang alhasil muncul artemia kembali

Kesimpulan : sisa2 kultur artemia jangan dibuang langsung, bisa dicoba dikultur kembali, syukur2 hasil artemia lagi, artemia mahal bagi saya, semoga bermanfaat.

Nah, jadi buat temen-temen BH yang menggunakan artemia, disayang-sayang yah, pada dasarnya cukup hemat kok kalo kita makenya gak boros, ikan juga asal makan aja cukup gak perlu over.

Salam Ngedok..

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *